Caption Foto : Gubernur Khofifah saat motivasi Mahasiswa Baru UMS

mediapetisi.net – Sebanyak 2.035 mahasiswa baru Universitas Muhammadiyah Surabaya (UMS) mendapat wejangan dari Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengenai pentingnya penguatan  sinergi social capital dan intellectual capital di halaman kampus UMS. Selasa (27/9/2022)

Tak hanya itu, Khofifah juga mengajak mahasiswa untuk mengambil peran untuk melakukan literacy menuju ekosistem  digital dengan turut mendampingi para pelaku UMKM. Terutama di tengah pesatnya teknologi digital dan penggunaan media sosial yang sangat strategis untuk memasarkan produk.

“Di lingkungan kampus hari ini, saya ingin menyampaikan tentang pentingnya membangun penguatan  sinergi antara sosial capital dengan intellectual capital,” kata Gubernur Khofifah saat pembukaan acara pengenalan lingkungan kampus yang disebut MOX (Mastama, Ordik dan Expo UKM) UMS.

Menurutnya, kedua hal tersebut akan menjadi kekuatan yang luar biasa ketika para mahasiswa dan akademisi kampus merancang dan menghasilkan inovasi. Karena dalam banyak menghasilkan update dari berbagai riset maka intellectual capital menjadi bagian yang sangat penting.

“Sinergi antara sosial capital dan intellectual capital mudah-mudahan bisa terus memberikan penguatan kita semua khususnya dalam mewujudkan semangat HUT Ke 77 Kemerdekaan RI, Pulih Lebih Cepat Bangkit Lebih Kuat,” tuturnya.

Saat ini, kekuatan social capital dan intellectual capital yang ada dari lini perguruan tinggi di Jawa Timur luar biasa. Penting menurutnya untuk menyingkronkan kedua hal itu agar inovasi dan riset yang dilakukan bisa memberikan manfaat,  efektivitas dan efisiensi yang maksimal.

“Khusus inovasi dalam hal pelayanan publik sangat penting bagi pemerintah. Termasuk bagi industri juga menjadi sangat penting. Maka sejak dini, mahasiswa baru harus mendapatkan referensi yang cukup tentang  social capital dan intellectual capital,” jelasnya.

Gubernur Khofifah juga memanggil mahasiswa agar ke depan turut berperan dalam mendampingi para pelaku UMKM memasuki ekosistem  digital. Sebab sebagaimana prediksi Jack Ma, founder Alibaba Grup, pada tahun 2030 mendatang, sebesar 99% UMKM dunia akan melakukan perdagangan secara online dan 85 persen dilakukan secara e-commerce.

“Ini bagian yang harus terkonfirmasi kepada mereka sehingga ketika mereka kemudian memiliki atensi untuk memberikan pendampingan dan penguatan UMKM, mereka tahu bahwa mereka hari ini sudah harus melakukannya secara online,” terangnya.

Sementara itu, Rektor Universitas Muhammadiyah Sukadiono mengatakan MOX tahun 2022 bertema ‘Tingkatkan Etos, Kuatkan Kolaborasi’. Menurutnya, MOX tahun ini diambil atas respon situasi dua tahun terakhir akibat pandemi.

“Mahasiswa baru harus terus memiliki etos semangat yang positif, serta kolaborasi dalam memecahkan suatu masalah yang terjadi di tengah-tengah masyarakat. “Semoga bisa menjadi motivasi bagi mereka, keluarga dan lingkungan. Kita ingin move on dari kondisi pandemi yang sudah melandai ini,” ungkapnya.

Sementara itu, Ketua MOX Khoirul Anam menambahkan, kegiatan MOX akan digelar pada 26 September-2 Oktober 2022 yang bebas dari perploncoan. Menurutnya, universitas akan terus mengedepankan kreativitas hingga kolaborasi serta project sosial yang berdampak besar pada masyarakat.

“Project sosial yang akan digelar pada 2 Oktober mendatang, lebih 2000 mahasiswa akan terjun ke masyarakat dengan memberikan edukasi terkait menjaga keamanan data digital. Hal ini sejalan dengan tema MOX yang kami angkat tahun ini yakni Tinggikan Etos Kuatkan Kolaborasi,” tandasnya. (lis)